SELAMAT DATANG 歡迎

Assalamualaikum ... Welcome to my blog ... Do not forget to give any comments. Always Good Morning

Selasa, 28 Juni 2011

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk


A. ANALISIS LAPORAN KEUANGAN COMMON SIZE

PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk
DAN ANAK PERUSAHAAN
NERACA COMMON SIZE
31 Desember 2008 dan 2007
(Disajikan dalam Persen)


AKTIVA
2008
2007
Aktiva Lancar


Kas dan setara kas
10,78
15,27
Investasi jangka pendek
1,57
0,76
Piutang Usaha bersih



Pihak ke tiga
5,27
6,80
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
0,43
0,38
Bukan Usaha


Pihak ke tiga
1,02
0,49
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
0,24
0,28
Persediaan Bersih
15,30
14,04
Uang muka dan jaminan
0,67
0,80
Pajak dibayar di muka
1,16
0,54
Beban tanaman ditangguhkan
0,15
0,09
Biaya dibayar di muka dan aktiva lancar lainnya
0,23
0,25
Jumlah aktiva lancar
36,87
39,75



Aktiva Tidak Lancar


Tagihan pajak penghasilan
0,20
0,16
Piutang plasma - bersih
1,01
0,79
Aktiva pajak tangguhan - bersih
0,57
0,56
Penyertaan jangka panjang dan uang muka untuk pembelian investasi
0,41
0,06
Tanaman perkebunan


Tanaman menghasilkan – setelah dikurangi akumulasi amortisasi
9,13
11,12
Tanaman belum menghasilkan
4,02
5,04
Aset tetap - setelah dikurangi akumulasi penyusutan
24,21
27,49
Beban ditangguhkan - bersih
1,42
1,60
Goodwill - bersih
11,32
10,35
Aktiva tidak berwujud - bersih
6,56
0,00
Aktiva tidak lancar lainnya
4,22
3,03
Jumlah Aktiva Tidak Lancar
63,13
60,25



Jumlah Aktiva
100,00
100,00







KEWAJIBAN DAN EKUITAS
2008
2007
Kewajiban Lancar





Hutang bank jangka pendek dan cerukan
19,28
19,30
Hutang “trust receipts”
5,43
4,05
Hutang  Usaha


Pihak ketiga
6,1861
5,93
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
0,16
0,23
Bukan usaha


Pihak ketiga
1,15
1,700
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
0,52
0,41
Beban masih harus dibayar
2,78
4,00
Hutang pajak
1,51
1,67
Pinjaman jangka panjang yang  jatuh tempo dalam waktu  satu tahun


Hutang obligasi - bersih
2,46
4,12
Hutang bank
1,53
1,91
Hutang sewa
0,02
0,02
Jumlah Kewajiban Lancar
41,07
43,38




Kewajiban Tidak Lancar


Pinjaman jangka panjang - setelah  dikurangi bagian yang jatuh  tempo dalam waktu satu tahun


Hutang bank
13,14
2,31
Hutang obligasi - bersih
5,02
9,96
Hutang sewa
0,02
0,02
Jumlah pinjaman jangka panjang
18,18
12,31
Kewajiban pajak tangguhan - bersih
4,76
5,11
Estimasi kewajiban imbalan kerja
2,47
2,45
Kewajiban tidak lancar lainnya
0,25
0,00
Jumlah Kewajiban Tidak Lancar
25,68
19,86
Goodwill - bersih
0,01
0,01
Hak minoritas atas aktiva bersih anak perusahaan
11,77
12,58



EKUITAS


Modal saham - nilai nominal Rp100 per saham


Modal dasar - 30.000.000.000 saham
Modal ditempatkan dan disetor penuh
2,21
3,17
Agio saham
3,78
3,97
Selisih nilai transaksi restrukturisasi antara entitas sepengendali
-2,93
-3,54
Laba yang belum terealisasi atas investasi efek - bersih
0,46
0,51
Selisih perubahan ekuitas anak Perusahaan
3,97
5,42
Selisih kurs atas penjabaran laporan keuangan
0,49
0,09
Modal proforma
0,00
0,21
Saldo laba


Telah ditentukan penggunaannya
0.15
0,18
Belum ditentukan penggunaannya
13.30
16,64
Modal saham yang diperoleh kembali
0,00
-2,49
Jumlah Ekuitas Bersih
21,46

24,20

JUMLAH KEWAJIBAN DAN  EKUITAS
100,00
100,00


Secara umum, proporsi aktiva PT Indofood Sukses Makmur Tbk tidak berubah secara signifikan. Hanya ada beberapa pos yang mengalami perubahan. Untuk pos utama aset lancar dan aset tidak lancar mengalami perubahan proporsi sekitar 3%. Untuk pos aktiva lancar proporsinya turun sebesar kenaikan proporsi aktiva tidak lancar.
Di dalam pos aktiva lancar sendiri proporsi kas mengalami penurunan sekitar 4,5% dan ada kenaikan proporsi dalam investasi jangka pendek sebesar 0,8%, serta akun piutang dan persediaan juga proporsinya naik. Bisa dikatakan bahwa perusahaan pada tahun 2008 sedang melakukan investasi sekuritas tambahan, membeli kembali inventori dan tingkat perputaran kas pada debitor yang agak macet karena kita ketahui bahwa tahun 2008 merupakan tahun terburuk dalam dasawarsa terakhir karena dunia pada saat itu sedang mengalami krisis global. Meskipun tidak terlalu berpengaruh secara signifikan terhadap industri konsumsi di Indonesia karena memang Indonesia pertumbuhan ekonomi diukur dari segi konsumsi, maka imbasnya bagi perusahaan manufaktur seperti PT Indofood ini tidak terlalu besar. Untuk aktiva tidak lancar mengalami kenaikan sebesar proporsi penurunan aktila lancar. Kenaikan terbesar dari pos aktiva tidak lancar adalah dari aktiva tidak berwujud. Aktiva ini mengalami kenaikan sekitar 6% dari posisi semula 0%.
Seperti yang sudah dinyatakan sebelumnya bahwa penurunan aktiva lancar juga sebagian dialihkan oleh perusahaan untuk memperluas investasi. Hal ini dibuktikan dengan naiknya nilai uang muka investasi secara cukup signifikan. Perubahan yang paling signifikan adalah naiknya proporsi aktiva tidak berwujud sebesar 6% dari proporsi total aktiva. Aktiva tidak berwujud ini terdiri dari merek-merek dagang atas produk yang diproduksi oleh Indolakto, yang timbul sehubungan dengan transaksi akuisisi. Merek-merek tersebut diantaranya adalah Indomilk, Cap Enaak, Tiga Sapi, Crima, Kreme dan Indoeskrim. Pengakuan aset tidak berwujud ini sesuai dengan harga perolehan dan nilainya diamortisasi setiap tahun. Piutang plasma dan tagihan pajak mengalami kenaikan namun dalam proporsi yang kecil. Untuk beberapa pos mengalami penurunan karena memang nilainya diamortisasi atau didepresiasi, misalnya untuk pos tanaman yang menghasilkan dan aktiva tetap termasuk peralatan, mesin, gedung, dll.   

Untuk pos pasiva, kondisi dari hutang lancar mengalami penurunan sekitar 2% sedangkan untuk pos utang jangka panjang proporsinya naik secara cukup tajam, yaitu 6%. Sedangkan untuk modal berkurang proporsinya sekitar 3%. Untuk utang lancer, beberapa pos mengalami kenaikan seperti utang trust, utang pada pihak ke tiga untuk mendanai hal-hal di luar operasi perusahaan dan perusahaan pun mencari kreditur yang benar-benar bisa dipercayai dan telah menjadi mitra dengan perusahaan.
Utang yang mengalami penurunan antara lain utang obligasi karena memang setiap tahun perusahaan harus membayar cicilan bunga dan pokok pinjaman yang jatuh tempo. Begitu juga dengan utang bank dan utang pajak yang harus segera dilunasi karena tempo pembayarannya telah jatuh. Utang-utang accrual pun proporsinya berkurang karena setiap tahun juga perusahaan harus membayar biaya-biaya operasional dan biaya-biaya lainnya.
            Di sisi lain, utang jangka panjang malah bertambah secara signifikan proporsinya antara lain utang bank yang naik sekitar 8,8%. Perusahaan mungkin menilai bahwa utang bank yang tersisa pada tahun 2007 adalah hampir nol, maka mungkin biasanya bank menawari kredit lagi atau mungkin hal ini pertimbangan dari manajer pula untuk lebih memilih kredit di bank dan segera melunasi obligasi-obligasi jangka panjang yang sudah jatuh tempo. Nilai dari hak minoritas perusahaan otomatis turun karena pada tahun 2008 perusahaan telah melakukan buyback atas sebagian sahamnya dan mungkin juga karena pelaku sentimen dari pasar yang khawatir mengenai krisis global sehingga mereka para pemilik saham minoritas pada akhirnya banyak yang melepas sahamya. Perusahaan terlalu berani dalam keadaan krisis global lebih mendanai dengan utang. Tapi, mungkin juga hal ini dipengaruhi oleh turunnya harga saham. Namun, turunnya harga saham indofood tidaklah sevolatil industri yang lain.
Modal perusahaan juga secara umum mengalami penurunan. Hal ini bisa dilihat dari modal disetor proporsinya mengalami penurunan meskipun saham treasury sudah dijual lagi kepada publik, namun dapat diketahui dari agio saham yang mengalami penurunan bisa mengindikasikan bahwa perusahaan mengalami disagio. Jika tidak, maka memang proporsi kenaikannya sangat tidak sebanding dengan proporsi kenaikan utang jangka panjang.
PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk
DAN ANAK PERUSAHAAN
LAPORAN LABA RUGI COMMON SIZE
Tahun Yang Berakhir Pada Tanggal-tanggal
31 Desember 2008, 2007
(Disajikan dalam Persen)


2008
2007
Penjualan Bersih
100,00
100,00
Beban Pokok Penjualan
76,86
76,21
Laba Kotor
23,13
23,78
Beban Usaha


Penjualan
  7,06
8,39
Umum dan administrasi
4,87
5,05
Jumlah Beban Usaha
11,94
13,45
Laba Usaha
11,18
10,32
Penghasilan/(Beban) Lain-Lain


Penghasilan bunga
0,43
0,56
Beban bunga dan pendanaan  lainnya
-2,98
-2,55
Laba/(rugi) kurs - bersih
-1,83
0,04
Lain-lain - bersih
-0,10
-1,06
Beban Lain-lain - Bersih
-4,48
-2,99
Laba Sebelum Manfaat (Beban) Pajak Penghasilan
6,70
7,32
Manfaat/(Beban) Pajak Penghasilan


Tahun berjalan
-3,04
-3,15
Tangguhan
0,97
0,67
Beban Pajak Penghasilan - Bersih
-2,06
-2,48
Laba Sebelum Hak Minoritas
Atas Laba Bersih Anak Perusahaan dan Penyesuaian Proforma
4,63
4,85
Hak Minoritas Atas
Laba Bersih Anak Perusahaan - Bersih
-2,01
-0,14
Penyesuaian Proforma
0,05
0,06
Laba Bersih
2,66
3,52



Harga pokok penjualan untuk periode 2008 mengalami kenaikan proporsi sekitar 0,65%. Hal ini mengindikasikan adanya harga-harga/inflasi yang cukup signifikan untuk harga-harga bahan baku dan beban produksi sehingga pada tahun 2008 proporsi laba kotor mengalami penurunan. Selain itu, hal ini juga disebabkan kenaikan jumlah produksi. Hal ini bisa dilihat dari kenaikan jumlah persediaanyang dimiliki perusahaan dan pos persediaan akhir yang dimiliki. Namun, untuk tahun 2008 beban administrasi dan penjualan menurun secara proporsi meskipun secara jumlah meningkat. Pos-pos biaya menurun seperti iklan mengindikasikan belanja iklan untuk perusahaan memang menurun. Biaya yang naik seperti biaya gaji, upah karyawan. Biaya untuk barang rusak juga mengalami kenaikan. Hal ini mengindikasikan kualitas bahan baku atau tingkat kualitas distribusi mengalami penurunan. Telekomunikasi dan bahan bakar juga mengalami kenaikan karena memang perusahaan pada saat itu sedang mengalami kenaikan penjualan dan sisi permintaan tentunya juga naik sehingga hal ini wajar menimbulkan kenaikan pada sejumlah pos-pos biaya. Namun pada akhirnya kenaikan ini tidak sebesar proporsi terhadap penjualan pada tahun 2007 sehingga proporsi laba usaha mengalami kenaikan sekitar 0,86%.
Pos yang paling memengaruhi laba sebelum pajak adalah kerugian selisih kurs karena kita tahu bahwa rupiah pada tahun 2008 mengalami koreksi yang signifikan dan nilainya terus melemah sampai awal tahun 2009 nilainya berangsur membaik menuju level Rp 9000-an per dolar. Kerugian atas selisih kurs mengubah 1,79% proporsi beban. Beban bunga dan lainnya juga mengalami kenaikan. Selain karena perusahaan menambah utang jangka panjang, juga perusahaan sedang mengalami kenaikan penjualan sehingga laba sebelu pajak proporsinya jauh lebih kecil daripada laba tahun 2007 (mengalami penurunan sebesar 0,62%). Untuk pos beban pajak mengalami penurunan proporsi terhadap penjualan meskipun jumlahnya naik. Proporsi pajak penghasilan misalnya naik pada pos tangguhan karena perusahaan masih menangguhkan biaya dan gaji atau karena memang perusahaan menunggu sampai jatuh tempo masa SPT badan. Sedangkan untuk beban gaji proporsinya mengalami penurunan meskipun memang beban upah dan gaji mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Laba sebelum hak minoritas juga mengalami penurunan proporsinya 0,25% dibandingkan dengan tahun 2007.
Hak minoritas atas aktiva proporsinya naik secara signifikan karena memang pada tahun 2008 perusahaan kembali menjual saham treasury nya ke publik sehingga konsekuensinya adalah kepemilikannya semakin menyebar dan tentu saja pemilik minoritas berhak atas hak-hak atas aktiva. Hal inilah yang pada akhirnya menurunkan proporsi laba bersih perusahaan pada tahun 2008 dengan tahun 2007 adalah sekitar 0,9% meskipun secara esensi nilainya naik.





B. ANALISIS LAPORAN KEUANGAN KOMPARATIF

PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk
DAN ANAK PERUSAHAAN
NERACA KOMPARATIF
31 Desember 2008 dan 2007
(Disajikan Dalam Jutaan Rupiah)

AKTIVA
2008
2007
Perubahan
Dalam%
Dalam rupiah
Aktiva Lancar




Kas dan setara kas
4.271.208
4.538.051
-5,88
(266.843)
Investasi jangka pendek
623.134
227.337
174,10
395.797
Piutang Usaha bersih





Pihak ke tiga
2.087.348
2.022.069
3,23
65.279
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
172.734
114.332
51,08
58.402
Bukan Usaha




Pihak ke tiga
404.927
146.983
175,49
257.944
Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
95.962
84.447
13,63
11.515
Persediaan Bersih
6.061.219
4.172.388
45,26
1.888.831
Uang muka dan jaminan
266.126
239.116
11,29
27.010
Pajak dibayar di muka
461.862
160.660
187,47
301.202
Beban tanaman ditangguhkan
61.672
27.037
128,10
34.635
Biaya dibayar di muka dan aktiva lancar lainnya
92.230
76.709
20,23
15.521
Jumlah aktiva lancar
14.598.422
11.809.129
23,61
2.789.293





Aktiva Tidak Lancar




Tagihan pajak penghasilan
81.594
49.545
64,68
32.049
Piutang plasma - bersih
401.172
236.120
69,90
165.052
Aktiva pajak tangguhan - bersih
229.515
167.299
37,18
62.216
Penyertaan jangka panjang dan uang muka untuk pembelian investasi
164.864
20.219
715,39
144645
Tanaman perkebunan




Tanaman menghasilkan – setelah dikurangi akumulasi amortisasi
3.618.678
3.305.778
9,46
312.900
Tanaman belum menghasilkan
1.593.691
1.499.069
6,31
94.622
Aset tetap - setelah dikurangi akumulasi penyusutan
9.586.545
8.166.816
17,38
1.419.729
Beban ditangguhkan - bersih
564.156
477.336
18,18
86.820
Goodwill - bersih
4.484.479
3.074.823
45,84
1.409.656
Aktiva tidak berwujud - bersih
2.598.148
0

2.598.148
Aktiva tidak lancar lainnya
1.673.000
900.761
85,73
772.239
Jumlah Aktiva Tidak Lancar
24.995.842
17.897.766
39,65
7.098.076
Jumlah Aktiva
39.594.264
29.706.895
33,28
9.887.369
KEWAJIBAN DAN EKUITAS
2008
2007
Perubahan

Dalam%
Dalam Rp

Kewajiban Lancar





Hutang bank jangka pendek dan cerukan
7.634.711
5.734.104
33,14
1.900.607

Hutang “trust receipts
2.153.921
1.205.892
78,61
948.029

Hutang  Usaha





Pihak ketiga
2.449.368
1.764.253
38,83
685.115

Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
65.321
71.013
-8,01
-5.692

Bukan usaha





Pihak ketiga
458.818
505.075
-9,15
-46.257

Pihak yang mempunyai hubungan istimewa
208.559
124.291
67,79
84.268

Beban masih harus dibayar
1.103.395
1.190.093
-7,28
-86.698

Hutang pajak
598.091
496.279
20,51
101.812

Pinjaman jangka panjang yang  jatuh tempo dalam waktu  satu tahun





Hutang obligasi - bersih
975.309
1.224.464
-20,34
-249.155

Hutang bank
606.610
567.509
6.88
39.101

Hutang sewa
8.058
5.704
41,26
2.354

Jumlah Kewajiban Lancar
16.262.161
12.888.677
26,17
3.373.484







Kewajiban Tidak Lancar





Pinjaman jangka panjang - setelah  dikurangi bagian yang jatuh  tempo dalam waktu satu tahun





Hutang bank
5.204.922
688.719
655,73
4.516.203

Hutang obligasi - bersih
1.989.588
2.960.430
-32,79
-970.842

Hutang sewa
6.088
6.549
-7,03
-461

Jumlah pinjaman jangka panjang
7.200.598
3.655.698
96,96
3.544.900

Kewajiban pajak tangguhan - bersih
1.888.123
1.517.928
24,38
370.195

Estimasi kewajiban imbalan kerja
980.543
729.081
34,49
251.462

Kewajiban tidak lancar lainnya
100.944
0
-
100.944

Jumlah Kewajiban Tidak Lancar
10.170.208
5.902.707
72,29
4267.501

Goodwill - bersih
2.955
3.134
-5,71
-179

Hak minoritas atas aktiva bersih anak perusahaan



4.660.191
3.721.828
25,21
938.363









EKUITAS
2008
2007
Perubahan

    Persen% DalamRp

Modal saham - nilai nominal Rp100 per saham





Modal dasar - 30.000.000.000 saham
Modal ditempatkan dan disetor penuh
878.043
944.419
-7,02
-66.376

Agio saham
1.497.733
1.182.046
26,70
315.687

Selisih nilai transaksi restrukturisasi antara entitas sepengendali
(1.160.859)
(1.051.958)
10,35
-108.901

Laba yang belum terealisasi atas investasi efek - bersih
185.315
154.167
20,20
31.148

Selisih perubahan ekuitas anak Perusahaan
1.572.446
1.611.683
-2,43
-39.237

Selisih kurs atas penjabaran laporan keuangan
197.684
28.057
604,58
169.627

Modal proforma
0
63.953
-100,00
-63.953

Saldo laba





Telah ditentukan penggunaannya
60.000
55.000
9.09
5.000

Belum ditentukan penggunaannya
5.268.387
4.944.251
6,55
324.136

Modal saham yang diperoleh kembali
0
(741.069)
-100,00
741.069

Jumlah Ekuitas Bersih
8.498.749
7.190.549
18,19
1.308.200

JUMLAH KEWAJIBAN DAN  EKUITAS
39.594.264

29.706.895
33,28
9.887.369



PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk
DAN ANAK PERUSAHAAN
LAPORAN LABA RUGI KOMPARATIF
Tahun Yang Berakhir Pada Tanggal-tanggal
31 Desember 2008, 2007
(Disajikan Dalam Jutaan Rupiah)




2008
2007
Perubahan
Dalam%
Dalam Rp
Penjualan Bersih
38.799.279
27.858.304
39,27
10.940.975
Beban Pokok Penjualan
29.822.362
21.232.761
40,45
8.589.601
Laba Kotor
8.976.917
6.625.543
35,48
2.351.374
Beban Usaha




Penjualan
2.742.292
2.339.821
17,20
402.471
Umum Dan Administrasi
1.893.149
1.409.282
34,33
483.867
Jumlah Beban Usaha
4.635.441
3.749.103
23,64
886.338
Laba Usaha
4.341.476
2.876.440
50,93
1.465.036
Penghasilan/(Beban) Lain-Lain




Penghasilan bunga
168.516
158.347
6,42
10.169
Beban bunga dan pendanaan  lainnya
(1.157.562)
(710.615)
62,89
446.947
Laba/(rugi) kurs - bersih
(713.131)
13.411
-5417,50
(726.542)
Lain-lain - bersih
(39.476)
(296.174)
-86,67
(256.698)
Beban Lain-lain - Bersih
(1.741.653)
(835.031)
108,57
906.622
Laba Sebelum Manfaat (Beban) Pajak Penghasilan
2.599.823
2.041.409
27,35
558.414
Manfaat/(Beban) Pajak Penghasilan




    Tahun berjalan
(1.181.312)
(878.006)
34,54
303.306
    Tangguhan
379.759
187.314
102,73
192.445
    Beban Pajak Penghasilan -   
    Bersih
(801.553)
(690.692)
16,05
110.861
Laba Sebelum Hak Minoritas
Atas Laba Bersih Anak Perusahaan Dan Penyesuaian Proforma
1.798.270
1.350.717
33,13
447.553
Hak Minoritas Atas  Laba Bersih Anak Perusahaan - Bersih
(782.597)
(387.270)
102,08
395.327
Penyesuaian Proforma
18.716
16.910
10,68
1.806
Laba Bersih
1.034.389
980.357
5,51
54.032


Kas perusahaan pada tahun 2008 mengalami penurunan sekitar 5,88% dibandingkan dengan tahun 2007. Untuk investasi nilainya naik hampir 175%. Memang perusahaan pada saat itu sedang melakukan banyak pembelian pada sekuritas-sekuritas jangka pendek yang return nya bisa dihasilkan pada tempo yang telah ditentukan perusahaan. Untuk pos piutang nilainya juga mengalami kenaikan secara signifikan pada semua pos baik piutang usaha atau bukan usaha mengindikasikan bahwa tingkat penagihan piutang semakin menurun atau tingkat kemampuan debtor menurun untuk membayar utang terhadap perusahaan. Nilai persediaan akhir bersih perusahaan juga mengalami kenaikan.
Kenaikan paling signifikan terjadi pada pos pajak dibayar di muka dan beban yang ditangguhkan. Namun, secara umum, kenaikan pos aktiva lancar adalah sekitar 23,61%. Aktiva tidak lancar juga nilainya mengalami kenaikan sekitar 39,65% dari tahun 2007. Kenaikan terbesar ada di aset tidak berwujud karena memang perusahaan pada waktu itu sedang gencar-gencar melakukan akuisisi untuk merek-merek tertentu, seperti susu cap enaak, indoeskrim, dll. Piutang plasma juga nilainya mengalami kenaikan secara signifikan karena memang perusahaan pada waktu itu sedang melakukan peningkatan pada sektor plasma, sedangkan biaya masih ditanggung oleh anak perusahaan, dan masih menunggu pencairan dana dari bank.
Aset tetap juga nilainya mengalami kenaikan karena perusahaan juga sedang melakukan penambahan terhadap aktiva tetap, mungkin disebabkan karena keadaan mesin atau gedung yang nilai efisiensi telah menurun atau sekedar strategi peningkatan produksi. Aktiva tidal lancar lainnya juga mengalami kenaikan sekitar 85%. Kenaikan ini terkait dengan sewa atas ruang perkantoran yang digunakan untuk jangka panjang dan nilainya diakui sebagai aktiva tidak lancar lainnya. Sewa semacam ini tergolong capital lease. Total aktiva secara keseluruhan mengalami kenaikan sebesar 33%.
Jumlah kewajiban perusahaan mengalami kenaikan baik lancar maupun tidak lancar. Kewajiban lancar naik 26,17% dan tidak lancar naik 72%. Utang bank jangka pendek naik 33,14% disebabkan karena perusahaan dalam jangka pendek harus memenuhi berbagai operasi perusahaan. Selain itu, perusahaan juga mengadakan perjanjian utang dengan pihak pihak yang dipercaya lainnya dan nilainya meningkat 78,61%. Paling tidak, ada sebagian utang usaha yang telah dilunasi diindikasikan ada penurunan dari beberapa pos utang meskipun penurunannya tidak terlalu signifikan.. Utang-utang ini digunakan perusahaan sebagian besar juga untuk aktivitas investasi jangka pendek dan operasi. Selain itu juga untuk melunasi utang jangka panjang yang telah jatuh tempo seperti utang obligasi. Utang tidak lancar naik sebesar 72,29%. Utang ini didominasi oleh utang bank yang membengkak sampai 700%. Utang ini juga disebabkan agar pendanaan perusahaan untuk meningkatkan operasi maupun investasi tidak terganggu karena menurunnya nilai pasar saham. Utang bank ini juga dalam rangka mendukung program plasma perusahaan.
Utang bank ini mayoritas didapatkan dari anak perusahaan Bank BCA dan utang luar negeri dalam bentuk US$. Utang-utang jangka panjang ini dilakukan karena memang perusahaan sudah ada perjanjian peminjaman dengan SIMP dengan kriteria ekuitas harus diturunkan dan penggenjotan modal adalah dari sisi utang. Oleh karena itu, proporsi modal secara umum menurun dibandingkan dengan tahun 2007 meskipun total ekuitas naik karena memang perusahaan melakukan penjualan kembali saham treasurinya. Perusahaan mendapatkan banyak keuntungan diindikasikan dengan nilai agio yang meningkat serta keuntungan yang belum terealisasi. Harga saham pada waktu itu bisa disimpulkan sedang naik. Modal proforma juga mengalami penurunan karena pada saatnya modal itu digunakan.

Penjualan mengalami kenaikan 39,27% dan diikuti dengan naiknya HPP sebesar 40%. Hal ini mengindikasikan bahwa harga-harga bahan baku sedang mengalami kenaikan dan berbagai macam faktor lainnya. Sehingga kenaikan penjualan ini bukan menjadi tolak ukur kenaikan penjualan namun kenaikan penjualan ini sebagai dampak dari inflasi dan meningkatnya HPP. Namun demikian, laba kotor masih naik sebesar 35%. Secara umum, beban usaha juga meningkat sebesar 23%. Namun, peningkatan beban ini masih di bawah laba kotor sehingga laba usaha naik 50% dari tahun 2007. Penghasilan atau beban lain-lain inilah yang menyebabkan EBT turun karena memang penyebab utamanya adalah kerugian selisih mata uang asing. Perlu diketahui bahwa utang perusahaan juga dalam bentuk dolar. Oleh karena itu, dalam pelunasannya sepanjang krisis global 2008 mungkin saja mengalami kerugian yang luar biasa. EBT  hanya naik 27,35%. Pajak penghasilan juga bertambah karena memang banyak kenaikan di sisi yang berhubungan dengan pajak, misalnya gaji dan upah. Laba bersih hanya naik 5% akibat adanya hak pemegang saham minoritas akibat adanya penjualan kembali saham treasuri. Namun, secara umum, kondisi operasi perusahaan masih dalam keadaan cukup baik karena masih ada kenaikan pada laba bersih.

  
C. ANALISIS RASIO
Rasio Likuiditas
Aktiva  lancar
Kewajiban lancar
 
   
1.      Rasio Lancar                     =


Kas dan setara kas + surat berharga + piutang usaha 
Kewajiban lancar
 
 

2.      Rasio Cepat ( quick ratio) =        



Piutang rata-rata
Penjualan/360
 
 

3.      Periode penagihan ( collection period) =      


Persediaan rata-rata
HPP/360
 
 

4.      Jumlah hari untuk menjual persediaan ( days to sell inventory) = 




Struktur Modal dan Solvabilitas


Total Kewajiban
Ekuitas PemegangSaham Saham
 
 

1.      Total utang terhadap ekuitas ( total debt to equity) =

 
          
Kewajiban jangka panjang
Ekuitas Pemegang Saham
 
 


2.      Utang jangka panjang terhadap ekuitas ( long term debt to equity) =





Laba sebelum pajak dan beban bunga
Beban bunga
 
 

3.      Kelipatan Bunga dihasilkan ( time interest earned) = 


Total Utang
Total aktiva
 
 

4.      Rasio Total Utang ( leverage) =
 






3. Tingkat Pengembalian atas Investasi


1.      Tingkat pengembalian atas aktiva (Return on asset-ROA) =
 






2.      Tingkat Pengembalian atas ekuitas biasa (return on common equity) =
Laba Bersih
Rata rata ekuitas
 
 






3. Tingkat pengembalian atas ekuitas (return on equity) =


4. Kinerja Operasi (Operating Performance)
Laba Kotor
Penjualan
 
 


Margin laba kotor  (gross Profit margin)=

Laba Operasi
Penjualan
 
 

Margin Laba Operasi (operating profit margin) =

Laba sebelum pajak penghasilan
Penjualan
 
 

Margin laba sebelum pajak (pretax profit margin) =

Laba Bersih
Penjualan
 
 

Margin Laba Bersih (net profit margin) =
 





5. Pemanfaatan Aktiva
Penjualan
Rata-rata kas dan setara kas
 
 

1.Perputaran Kas (cash turnover) =

Penjualan
Rata-rata piutang usaha
 
 

2.Perputaran Piutang Usaha (account receivable turnover)  =  

Penjualan
Rata-rata persediaan
 
 


3.Penjualan Terhadap Persediaan (sales to inventory)  =

Laba Kotor
Penjualan
 
 

4.Perputaran modal kerja (working capital turnover)  =

Penjualan
Rata-rata total aktiva
 
 


5.Perputaran aktiva tetap (fixed asset turnover) =



Ukuran Pasar


Harga pasar per lembar saham
Laba per saham
 
 

1.      Rasio harga terhadap laba (price to earning ratio) =







2.     
Laba per saham
Harga pasar per lembar saham
 
Imbal Hasil Laba (earning yield) =



Harga per lembar saham
Nilai buku per lembar saham
 
 

3.      Harga terhadap nilai buku (price to book)  =








PT INDOFOOD SUKSES MAKMUR Tbk
DAN ANAK PERUSAHAAN
ANALISIS RASIO
Tahun 2007 dan 2008




No
Jenis Rasio
Tahun 2007
Tahun 2008
Perhitungan
Hasil
Perhitungan
Hasil
1
Rasio Lancar
11.809.129
0,92
14.598.422
0,89
12.888.677
16.262.161
2
Rasio Cepat
6.901.789
0,54
7.154.424
0,44
12.888.677
16.262.161
3

Periode penagihan
piutang
1.792.286,5
23,16 hari
2.198.241,5
20,39hari
27.858.304/360
38.799.279/360

4
Jumlah hari untuk
menjual persediaan
3.576.708,5
60,64 hari
5.116.803,5
61,77 hari
21.232.761/360
29.822.362/360

5
Total Utang terhadap
Ekuitas
18.791.384
2,61
26.432.369
3,11
7.190.549
8.498.749

6
Utang jangka panjang
terhadap ekuitas
5.902.707
0,82
10.170.208
1,19
7.190.549
8.498.749
7

Kelipatan Bunga
dihasilkan
2.876.440
4,05
4.341.476
3,75
710.615
1.157.562

8
Tingkat Pengembalian
atas Aktiva
980.357
0,043

1.034.389
0,029

23.035.744

34.650.580


No

Jenis Rasio
Tahun 2007
Tahun 2008
Perhitungan
Hasil
Perhitungan
Hasil




9
Margin Laba Kotor
6.625.543
0,24
8.976.917
0,23
27.858.304
38.799.279
10
Margin Laba Operasi
2.876.440
0,10
4.341.476
0,11
27.858.304
38.799.279
11

Margin laba sebelum
pajak
2.041.409
0,073
2.599.823
0,067
27.858.304
38.799.279
12
Margin Laba Bersih
980.357
0,035
1.034.389
0,027
27.858.304
38.799.279
13
Perputaran Kas
27.858.304
8,79
38.799.279
8,81
3.168.426
4.404.629,5
14
Perputaran piutang usaha
27.858.304
15,54

38.799.279
17,65

1.792.286,5
2.198.241,5
15
Penjualan terhadap persediaan
27.858.304
7,79

38.799.279
7,58
3.576.708,5
5.116.803,5
16
Perputaran Modal Kerja
27.858.304
Tidak ada
38.799.279
Tidak ada
(535)
(1.371.643,5)
17
Perputaran Aktiva Tetap
27.858.304
2,08
38.799.279
1,81

13.384.937,5
21.446.804
18
Perputaran Total Aktiva
27.858.304
1,21

38.799.279
1,12

23.035.744

34.650.580

19
Rasio Harga terhadap Laba
2.575
22,39

2.325
19,38
115
120
20
Imbal Hasil Laba
115
0,045

120
0,052

2.575
2.325
21
Harga Terhadap nilai buku
2.575
25,75
2.325
23,25
100
100
22
Return On Equity
980.357
0,16

1.034.389
0,13

6.115.817,5

7.844.649
23
Rasio Total Utang
18.791.384

0,63
26.432.369

0,67
29.706.895

39.594.264








Rasio lancar perusahaan dalam dua tahun terakhir menunjukkan kondisi yang tidak likuid. Hal ini mengindikasikan bahwa kemampuan perusahaan dalam menutupi hutang lancar dengan kewajiban lancar adalah tidak memenuhi syarat. Apalagi rasio ini turun dari 0,92 menjadi 0,89 pada tahun 2008 sehingga kita dapat menyimpulkan bahwa kenaikan pada utang lancar dan kondisi aktiva lancar juga naik namun kenaikan pada penyebut akan lebih cenderung mengurangi secara signifikan nilai rasio lancar ini.
Begitu juga dengan rasio cepat perusahaan yang mengalami penurunan yang signifikan dari 0,54 menjadi 0,44 pada tahun 2008. Rasio cepat 0,5 menunjukkan bahwa kondisi perusahaan dalam memenuhi utang lancar benar-benar jauh di bawah kondisi cukup, yaitu kondisi normal ketika rasio cepat adalah 1.
Kondisi ini juga diperparah dengan penurunan jumlah kas yang dimiliki perusahaan. Periode penagihan piutang secara umum turun dari 23 hari menjadi 20 hari. Hal ini cukup mengisyaratkan perkembangan yang bagus karena akan lebih meningkatkan kinerja dan operasi perusahaan. Namun jumlah hari untuk menjual persediaan malah bertambah 1 hari dari 60 hari menjadi 61 hari. Hal ini akan berdampak pada kinerja penjualan serta dapat menghambat proses produksi karena perusahaan harus mempertimbangkan rasio ini untuk mengestimasi barang yang harus diproduksi terutama dalam segi kuantitas agar produksi perusahaan sejalan dengan permintaan.
Total utang terhadap ekuitas dari tahun 2007 ke tahun 2008 adalah naik menjadi 3,61. Hal ini menandakan bahwa sebagian besar modal perusahaan sebagian besar didanai dari utang dan jumlah utang adalah 3 kali lipat lebih banyak daripada total ekuitas. Jadi perusahaan juga sangat berisiko untuk membayar beban bunga dan pokok pinjaman apalagi ketika perusahaan mempunyai kreditor lebih dari 1. Kecuali ketika memang keadaan perusahaan memungkinkan untuk menambah utang maka hal ini tidak akan menjadi masalah.
Apalagi proporsi utang jangka panjang juga sudah melebihi proporsi ekuitas dengan rasio utang jangka panjang terhadap ekuitas yang sudah mencapai 1,19. Dalam keadaan krisis global, hal ini akan sangat berbahaya bagi perusahaan selain terancam masalah kurs juga terancam operasi macet dan gulung tikar karena banyak pokok pinjaman dan bunga yang mungkin jatuh tempo dan nilai kas sendiri pun turun. Rasio solvabilitas menunjukkan bahwa perusahaan sebagian besar pendanaannya berasal dari utang. Memang sebenarnya kebijakan perusahaan untuk meningkatkan utang adalah untuk memenuhi SIMP, tapi dalam hal ini sebaiknya perusahaan tetap menjaga rasio solvabilitas agar perusahaan dalam hal ini akan tetap mampu untuk melunasi jangka panjangnya.
Apalagi dengan turunnya rasio kelipatan bunga dihasilkan. Ini menandakan pula bahwa perusahaan dengan menambah utang jangka panjang malah akan semakin membebani kondisi perusahaan. Dengan turunnya rasio kelipatan bunga dihasilkan, hal ini mengindikasikan bahwa kemampuan perusahaan untuk membayar bunga yang setiap periode tertentu harus dibayar adalah menurun. Pembayaran bunga juga menggunakan kas, bukan menggunakan laba. Apalagi kas perusahaan mengalami penurunan yang cukup signifikan dibandingkan dengan tahun 2007. ROA turun dari 4,3% menjadi 2,9%. Hal ini mengindikasikan bahwa tingkat penggunaan atas aktiva untuk mencapai tujuan perusahaan turun.
Sepertinya perusahaan telah menambah dalam jumlah yang signifikan total aset, termasuk aset tidak lancar. Namun hal ini malah menurunkan kinerja perusahaan atas penambahan aset tersebut. Margin laba secara umum mengalami penurunan kecuali laba kotor yang meningkat 1%. Hal ini mengindikasikan bahwa kemungkinan pemegang saham untuk menerima dividen adalah menurun, dan secara umum akan berimbas kepada sentimen pasar saham yang akan menilai kinerja perusahaan menurun dan bisa berdampak terhadap harga saham perusahaan. Rasio perputaran piutang 15 kali sedangkan perputaran kas hanya 8 kali. Hal ini mengindikasikan ketidakseimbangan antara piutang dengan penerimaan kas sampai menjadi kas kembali. Dapat disimpulkan bahwa dalam hal ini banyak piutang yang masih belum bisa ditagih dan setiap kali ada transaksi yang berhubungan dengan penambahan piutang sebanyak 2 kali, transaksi atas penerimaan kas baru bisa dilakukan 1 kali. Hal ini akan mengganggu sekali tentunya untuk operasi perusahaan dan memenuhi kebutuhan lain akan kas.
Perusahaan mengambil keputusan utang mungkin juga disebabkan oleh kondisi seperti ini, kekurangan kas karena perputaran dari kas menjadi kas adalah sangat lama dan hanya setengah dari perputaran piutang. Rasio penjualan terhadap persediaan 7 kali mengindikasikan bahwa perusahaan harus membeli bahan baku persediaan tujuh kali dalam satu periode. Rasio ini turun 0,23 mengindikasikan bahwa perusahaan mengurangi intensitasnya untuk membeli persediaan. Perputaran modal kerja adalah nol karena tidak adanya modal kerja disebabkan total aktiva lancar kuran dari utang lancar. Hal ini mengindikasikan bahwa segala aset lancar yang dimiliki perusahaan hanya bisa didedikasikan untuk membayar utang jangka pendeknya, itu pun masih belum mencukupi karena perusahaan dalam keadaan illiquid. Perputaran aktiva tetap dibandingkan dengan tahun 2008 mengalami penurunan sebesar 0,2. Hal ini mengindikasikan bahwa kegunaan aktiva tetap mengalami penurunan Mungkin hal ini disebabkan kenaikan aktiva tetap sebagai penyebut meskipun kenaikan terhadap penjualan perusahaan.
Hal ini terjadi juga pada perputaran total aktiva. Idealnya, naiknya total aktiva diikuti juga oleh naiknya penjualan dalam rasio yang berbeda sehingga dapat meningkatkan rasio perputaran aktiva. Rasio 2 menunjukkan bahwa total aktiva tidal lancar yang digunakan dalam penjualan adalah baru 2 kali. Sedangkan untuk penggunaan aktiva secara keseluruhan adalah baru 1 kali lebih, itupun nilai rasionya menurun. Rasio harga terhadap laba menunjukkan tingkat apresiasi investor terhadap kondisi perusahaan. Nilai  itu turun cukup signifikan 3 poin dari tahun 2007. Selain karena turunnya harga saham, juga sekali lagi disebabkan oleh krisis global. Sedangkan imbal laba terhadap saham adalah mengalami kenaikan dari 45% menjadi 52%. Ini berarti terkandung pesan bahwa setiap lembar saham yang dimiliki investor, akan mendapatkan pengembalian sebesar 45% dan nilai ini naik pada 2008 menjadi 52%. Oleh karena itu, masih banyak para investor yang masih tertarik untuk membeli saham perusahaan dan terbukti perusahaan menjual saham dan mendapat keuntungan dari penjualan tresury.
Harga terhadap nilai buku adalah 25 pada tahun 2007 dan menurun 23 pada tahun 2008. Nilai ini mencerminkan bahwa harga pasar saham adalah 25 kali harga nominalnya. Sekiranya perusahaan mau melakukan stocksplit untuk bisa lebih meningkatkan kinerja sahamnya, tidak akan menjadi masalah. Namun pada tahu 2008, nilai ini turun 2 poin. ROE juga turun 3% yang berarti bahwa kontribusi modal ekuitas terhadap laba adalah turun 3%.








D. ANALISIS ARUS KAS

(Data dalam jutaan)

2007
2008
Arus kas dari aktivitas operasi
2.613.759
2.684.806
Arus Kas dari aktivitas investasi
(6.454.753)
(7.575.214)
Arus kas dari aktivitas pendanaan
6.103.714
4.600.553
Kenaikan (penurunan) bersih kas dan setara kas
2.262.720
(289.855)
( sumber = laporan arus kas  perusahaan)

Secara umum, arus kas turun secara signifikan dari kenaikan 2.262.720 pada tahun 2007 namun sebaliknya pada tahun 2008 mengalami penurunan 289.855. Aktivitas operasi tidak menunjukkan perubahan yang signifikan karena selain perusahaan menerima kas dari pelanggan, pembayaran kepada pemasok pun harus dilakukan oleh perusahaan. Selain itu, pembayaran kas untuk beban usaha juga mengalami kenaikan.
Dari sisi pendanaan dan investasi menjadikan penurunan arus kas untuk tahun 2008. Dari segi investasi jelas sekali perusahaan sedang gencar-gencarnya menambah aktivitas pembelian aktiva termasuk akuisisi, penyewaan kantor, proyek plasma dsb sehingga nilainya mengalami peningkatan dari 6.454.753 juta  menjadi 7.575.214 juta pada tahun 2008. Begitu juga dari aktivitas pendanaan. Nilainya mengalami penurunan. Penurunan ini disebabkan juga untuk membayar utang cerukan, pembayaran obligasi jatuh tempo. Untuk kas masuk utang obligasi nilainya pada tahun 2008 adalah nol rupiah karena perusahaan pada tahun 2008 tidak melakukan penerbitan obligasi. Untuk penerimaan kas dari penerbitan saham anak perusahaan juga nilainya menjadi nol karena tahun 2008 anak perusahaan juga tidak menerbitkan saham lagi. Jadi, dapat disimpulkan bahwa secara penerimaan kas, perusahaan ii sedang mengalami penurunan kinerja karena pendapatan yang diterima dari setiap macam aktivitas tidak diimbangi oleh pengeluaran kas dari setiap aktivitas juga. 

10 komentar:

  1. makasiiih ya mbak....dah tag save ne....

    BalasHapus
  2. Bagaimana Cara Membuat Translate Widget di Blog Kita Mas?
    Tolong di kasi tutorialnya mas?
    Thanks b'4

    BalasHapus
  3. Bagaimana ya? Dulu saya pas di dashboardnya sudah banyak muncul widget yg recommended, jd tinggal pilih, itupun g translate menerjrmahkannya kacau. Bgmna mngnai konten, sbnrnya sy pngn upload analisis yg lbh bnyk lg,

    BalasHapus
  4. Bagaimana ya? Dulu saya pas di dashboardnya sudah banyak muncul widget yg recommended, jd tinggal pilih, itupun g translate menerjrmahkannya kacau. Bgmna mngnai konten, sbnrnya sy pngn upload analisis yg lbh bnyk lg,

    BalasHapus
  5. http://gagaje.blogspot.com/2013/04/cara-membuat-widget-translate-yang-keren-di-blog.html?m=1

    Silakan dicoba

    BalasHapus
  6. Makasih ya mbak.. Sgt membantu postingan mbak utk tgs saya :)

    BalasHapus
  7. Saya laki laki,bukan perempuan,. Sama sama,senang bisa membantu

    BalasHapus
  8. Saya laki laki,bukan perempuan,. Sama sama,senang bisa membantu

    BalasHapus
  9. bro bisa bantu analisis yang 2008-2012 gak?

    BalasHapus
  10. ada laporan keuangan pt indofood th 2008 kalo ga 2011 yang udah di audit,, ane adaa tugas analisis 3 periode ,, tp ane cm ada th 2009 dan 20010,,, plis kalo ada hub www.facebook.com/mdr.roland

    BalasHapus